Jumat, 24 November 2017

Telinga Sakit, Periksa ke THT RS Tugu Ibu dan Penyebabnya


Weelll welll, saat ditinggal mamih beberapa waktu lalu telinga papih mengalami hal yang tidak mengenakkan kembali.


Sebelumnya memang ada keluhan sakit 2 bulan lalu karena radang, dan pengaruh ke telinga. Tapi sekarang makin parah pendengaran gak hanya sakit saja tapi terganggu alias jadi "budek" sementara.

Iyap karena sekarang Alhamdulillah sudah baikkan dan dengan kondisi telinga yang gak enak ini harus pergi keluar kota. Memang sih sering bandel gak menjaga daya tahan tubuh secara berkala dan pola tidur acak-acakan.

Pertama keluhan itu karena radang tenggorokan, seperti biasa karena terlalu lelah, minum es banyak dan makan gorengan. Jadi munculan si radang yang bisa dihindari tapi biasanya istirahat dan minum obat itu beres. Btw minum obat juga atas pengawasan mamih karena obat hisap FG Troches itu merupakan obat dengan dosis yang tinggi dan gak asal main makan aja.

Biasanya mamih menyediakan obat flu, anti alergi atau peradangan dan antibiotik yang diminum dalam kondisi tertentu artinya kalau memang harus diatur pemakaiannya.

Konsultasi dengan dokter


Balik ke kondisi radang yang semakin parah sampai berpengaruh ke telinga dan mendengar pun gak jernih. Sudah istirahat dan menjaga makan juga minum masih telinga sakit, berdengung dan tidak bisa mendengar dengan baik.

Ketika mamih pulang lantas kami kerumah sakit dan melakukan pemeriksaan ke Poli THT di Rumah Sakit Tugu Ibu. Sistem antrian dan rantai pansiennya sangat rumit mulai pendaftar di lobi pendaftaran, lalu antri kembali di pintu Poli THT, setelah periksa dan ditangani oleh dokter balik ke meja Poli THT, diminta ke kasir, balik ke Poli, dikasir resep lanjut ke meja resep, balik ke kasir dan menunggu resep jadi. Menunggu waktu yang lama dan riweh padahal biaya yang di keluarkan juga tidak murah.

Kami tidak menggunakan BPJS karena di klinik faskes pertama waktu mengalami hal yang sama ditangani tapi tidak maksimal dan tidak dirujuk juga.  Yasudah daripada mengulang ketidakpuasan, kami langsung ke Poli THT di Rumah Sakit Tugu Ibu.

Melupakan tektokan yang rumit kami langsung konsultasi ke dokter. 

Pertama dokter menanyakan apa yang dirasa ??? 

Papih menjawab : tidak bisa mendengar.

Kata-kata yang dokter sampaikan pun tidak bisa terdengar dengan jelas. Lantas mamih menjelaskan bahwa telinganya agak sakit, berdengung tidak nyaman dan kurang bisa mendengar dengan baik.

Lalu dokter mengecek dengan melihat menggunakan alat, dan lantas membersihkan telinga Papih.

Mulaindi periksa oleh dokter


Selanjutnya dokter menggunakan alat seperti garpu tala untuk mengetes fungsi pendengaran papih. Garpu ditempelkan di jidat dan tes suara dari bagian telinga sebelah mana yang dapat mendengar dengan baik. Dan barulah setelah semuanya selesai dikter memberikan sebuah kejelasan penyebab dari gangguan pendengaran papih ini.


  • Gangguan di karenakan adanya infeksi lanjutan yang diawali dari flu, batuk atau radang tenggorokkan.
  • Infeksi bisa terjadi karena ada bakteri yang masuk saat membersihkan telinga. Jadi sebisa mungkin jika ingin membersihkan telinga tidak perlu terlalu dalam, dan kencang.
  • Jaga makanan, yahh udah tau lagi kurang fit atau commond cold kaya mau radang harusnya langsung stop makan sembarang. Klo berlanjut bakteri makin bisa bersarang di imun yang lagi rendah.
  • Akibat mendengarkan menggunakan earphone terlalu kencang juga memiliki pengaruh pada kesehatan telinga.

Dan penyebab diatas memang sudah paling berisiko karena papih memang bandel sih. Yaudah lantas di kasih 3 jenis obat. Berbeda jenisnya untuk radang, untuk anti alergi dan anti biotik. Mengapa menggunakan antibiotik ??
Ketika diperiksa secara menyeluruh penyebabnya bukan karena virus melainkan bakteri juga yang mengakibatkan infeksi, bengkak, berdengung dan mengganggu pendengaran. 

Dalam mengkonsumsi antibiotik juga harus perlu di cermati misalnya 3xsehari itu harus 8 jam sekali atau 2x sehari itu harus 12jam sekali jadi ada proses pembunuhan bakteri sampai tuntas dan harus dihabiskan, karena ketika proses antibiotik bekerja ada masa dimana bakteri hanya lemas atau baru akan mati, nah biasanya udah ada anggapan akan sembuh dan sehat, tetapi jika konsumsi antibiotik tidak tuntas maka bakteri akan hidup dan sulit untuk ditaklukkan jika ada serangan berikutnya.

Jadi konsumsi obat memang harus diperhatikan. Untuk proses kembali sehat juga papih harus menghindari miuman dingin (jangan pura-pura lupa) dan makanan sehat juga istirahat cukup.

Nah mungkim itu sih pengalaman papih saat telinganya sakit kemarin, hari ini masih sakit sih tapi sudah lebih baik dan berangsur pulih, kitanjuga sudah jalan-jalan ke pantai di Lampung. Walaupun agak sulit mendengar jelas papih masih semangat loh nyetir mobil dari Depok ke Lampung.

Yang paling nikmat memang kesehatan, saat papih sakit telinga mamih jadi jarang pillow talk atau diskusi, apalagu banyak banget yang maunkitas diskusikan. Gaknlucu kan kalau diskusi teriak kencang, nanti disangka ada KDRT, hehehehe.


19 komentar:

  1. Wah bermanfaat sekali sharingnya untuk saya yg keranjingan pakek cotton bud, makasih mbaa

    BalasHapus
  2. Bisa ya dari flu atau infeksi/radang di area tenggorokan/kerongkongan itu naik ke telinga. Mudah2an cepet sembuh ya papihnya babam. Aminnn

    BalasHapus
  3. Ayyas juga pernah mba ngalamin sakit telinga. Kayaknya dia sebekumnya main air laut di pantai lalu besok pagi naik pesawat terbang, besoknya langsung sakit, Di periksa ke RS khusus THT. NGgak ngeh kalau di Tugu ibu juga bagus. Hehhee. Makasih mamih sharingnyaaa :)

    BalasHapus
  4. Aku dan anak2ku suka kontrol ke dokter THT. Sebenarnya memang ga boleh alias ga dianjurkan kilik2 lubang telinga menggunakan cotton bud. Kan ada cairan khusus pembersih telinga. Tapi masih suka bandel kayaknya kitasih pakai cotton bud sekali2 hihihi...

    BalasHapus
  5. Dulu waktu anak kecil suka keasyikan bersihin telinga. Pas dokter bilang kalau kotoran telinga itu yang otomatis akan turun. Jadi jangan coba2 cari2 dengan cotton bud hehe

    BalasHapus
  6. Aku juga pernah ngalamin sakit telinga krn radang tp gak sampai separah itu sih. Hidup sehat memang harus mulai dilakukan sejak dini spy terhindar dari gangguan kesehatan.

    BalasHapus
  7. Suamiku juga pernah mba,,, tapi akhirnya ngga k THT pakai yg gurah telinga itu, spt kertas d bakar d ataruh k dlm lubang telinga skrng alhamdulillah dh gk Ada gangguan

    BalasHapus
  8. Suamiku jg pernah ke dokter THT karena sering ngorek kuping pakai cotton Bud. Gak boleh sering2 katanya

    BalasHapus
  9. saya sekarang juga ada problem sama telingga, pas naik pesawat suka sakit pas turun

    BalasHapus
  10. Papih nakal nih...heheh๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„
    Tapi sekarang telinganya udah sembuh kan mih...

    BalasHapus
  11. Nah suamiku juga suka ngorek kuping pakai cotton bud. Tapi katanya sih bersihin luarnya aja gtu.
    TFS yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa masuknya ke sini ya td mau mbalesin mbak Leyla haha :P

      Hapus
  12. Btw emang ngaruh ya air dingin? Masih bingung hehe

    BalasHapus
  13. Aku juga pernah nih mbak kaya gini. Berdengung sampai berminggu-minggu dan nggak enak banget rasanya. Alhamdulillah nggak sampai nggak bisa dengar sih seperti Papih Babam. Aku langsung ke Hermina Depok ke spesialis THT.

    Pas dicek telinga dalamnya, dokter bilang nggak ada masalah apa-apa cuma sedikit kemerahan aja. Katanya waktu itu mungkin karena aku stress, kurang istirahat, ditambah memang sebelumnya sempat sakit flu dan radang tenggorokan.

    Dikasih obat minum dan tetes telinga juga. Alhamdulillah 3 hari sembuh dan dengungannya menghilang.

    BalasHapus
  14. Tht tuh langganan si Abang Fi. Dia ga mau kupingnya dikorek2 kecuali sama dr. Tht. Jadi setiap bersihin telinga hars ke THT. Untung AF pake asuransi dulu. Tapi semenjak pakai BPJS ga lagi. Dan sebenarnya nggak masalah ga dikorek2/bersihin, karena telinga tuh punya bulu2 yg mampu membuang kotoran telinga dengan sendirinya.

    BalasHapus
  15. Aku nggak tahu ini efek apa bukan ya, abis melahirkan terakhir itu pendengaran agak berkurang, makanya maaf kalau manggil, aku suka nggak mudeng hehe..belum pernah periksa sih, abis baca ini aku jadi mikirin..hmmm..

    BalasHapus
  16. blom pernah ke THT padahal pernah ngalamin kuping berdengung pas hamil, kata dokter normal2 aja

    BalasHapus
  17. aku suka ngerasa jadi "tuli" solanya paksu juga suka protes kok aku kadang2 nyambung kalau diajak ngobrol, wkwkwk, entah apa karena radang ya, soalnya punya radang. Belum pernah diperiksa ke THT nih.

    BalasHapus
  18. Aku pernah sekali ngalamin gangguan pendengaran. Itu gara2 keseringan pake earphone mba. Sejak itu sih kapok :p. Krn itu bikin telinga sempet budeg, dan sampe ada semacam bisul di dlm. Bisul di pantat aja sakitnya ampun gilak, apalagi dlm telinga :( . Itu sampe nangis sih.. Kalo skr urusan periksa telinga jd lbh gampang krn adekku dokter tht :D. At leas5 kalo minta bersihin telinga bisa gratis hihihi

    BalasHapus